Makanan yang Bisa Diberikan pada Anak

Makanan: Pelajari dasar-dasarnya

Setiap hari, bayi tumbuh begitu cepat! Pertumbuhan mereka didukung oleh nutrisi yang baik dan kemampuan makan yang kuat.

Makanan lebih dari sekadar makan dan minum: ini membantu bayi membangun otot yang digunakan untuk mengunyah, menelan, dan mencerna makanan mereka. Bayi akan melalui banyak tahap perkembangan makan, tetapi semuanya penting untuk pertumbuhannya!

Apa itu makanan?

Memberi makan terlihat berbeda setiap usia untuk bayi dan balita, tetapi asupan nutrisilah yang membantu kita tumbuh, berkembang, dan berkembang. Sebagian besar bayi memulai hidup dengan ASI atau susu botol, dan perlahan-lahan membangun makanan padat.

Bagaimana tahapan menyusui?

Ada beberapa tonggak menyusui yang akan ditemui bayi selama 18 bulan pertama. Tahap ini membantu bayi perlahan-lahan mengumpulkan makanan padat. Jadi ketika mereka mulai mengonsumsi ASI atau susu formula, bayi biasanya akan berubah menjadi bubur sekitar 4-6 bulan dan makanan padat kecil segera setelahnya.

Seberapa sering bayi harus menyusui?

Itu benar-benar tergantung pada usia, tetapi yang terbaik adalah selalu berusaha mempertahankan jadwal makan yang teratur. Pada usia yang sangat muda, bayi sering menyusu, dalam jumlah yang lebih kecil. Bayi baru lahir biasanya mengisap setiap 1-3 jam (8-12 kali per hari), mengonsumsi sekitar 2-3 ons ASI atau susu formula per menyusui. Seiring bertambahnya usia bayi, mereka biasanya bisa lebih lama di antara menyusui.

Bagaimana Anda tahu kapan bayi Anda siap untuk tahap menyusui berikutnya?

Mengikuti tonggak makan Anda (lihat di bawah) dan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Perkembangan sensorik  dan motorik  adalah bagian penting dari menyusui dan membantu bayi mencapai tahap berikutnya. Penting bagi bayi untuk mengembangkan otot yang tepat yang dibutuhkan untuk mengunyah, menelan, dan mencerna sebelum mereka dapat memulai lebih banyak cairan kental dan padatan kecil.

Pilar makanan

Lihat di bawah ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang menyusui selama 18 bulan!

0-3 Bulan

Pada usia ini, bayi Anda hanya mengonsumsi ASI atau susu formula, mereka tidak siap untuk cairan yang lebih kental atau makanan padat. Bayi baru lahir sering melaporkan kelaparan yang menunjukkan tanda-tanda kelaparan.

Penting juga untuk dicatat bahwa pada usia ini, bayi belum siap untuk makanan cair atau padat yang lebih kental. Mereka juga tidak boleh minum susu sapi sampai mereka berusia 1 tahun.

  • Kaitkan ke dot atau botol
  • Lidah bergerak maju mundur untuk menghisap
  • Minumlah 2 hingga 6 ons. cairan per makan, 6 kali sehari
  • Mengisap dan menelan dengan baik selama menyusui
  • ASI dan/atau susu formula

 

  • Saluran pencernaan dan kontrol otot mulut bayi baru lahir masih berkembang, sehingga mereka tidak boleh makan makanan padat.
  • Bayi sering mengeksplorasi barang-barang dengan memasukkannya ke dalam mulut mereka. Waspadai bahaya mati lemas.

4-6 bulan

Pada usia ini, bayi mungkin sudah dapat mulai membuat bubur dan sereal, asalkan:

  • Bayi bisa duduk di kursi tinggi
  • Bayi memiliki kontrol kepala yang baik
  • Penyedia Layanan Kesehatan Mengatakan Bayi Sudah Siap

Bagaimana cara mengalihkan bayi saya ke makanan padat?

  • Mulai dan akhiri dengan mengonsumsi bayi dengan ASI atau susu formula saat mereka beralih ke makanan padat.
  • Bergantian antara botol dan sendok dapat membantu bayi menghubungkan gagasan menyusui dengan kenyamanan menyusui.
BACA JUGA :  Kolesterol Tinggi di Usia Muda Ubah 4 Kebiasaan Buruk Ini

Apa saja makanan yang baik untuk memulai dengan bubur?

Haluskan paling baik jika dibuat dengan buah-buahan dan sayuran yang dapat dimasak, didinginkan dan dicampur dalam cairan encer halus. Beberapa makanan pertama yang populer untuk tumbuk adalah:

  • Akar
  • Banding
  • Pir
  • Oke
  • Buncis

Ingatlah bahwa susu formula atau ASI akan tetap menjadi bagian penting dari nutrisi Anda sampai bayi Anda berusia satu tahun. Namun, bayi tidak boleh diberi susu sapi sampai mereka berusia 12 bulan.

  • Tunjukkan minat pada makanan
  • Buka mulut Anda saat sendok mendekat
  • Pindahkan bubur dari depan mulut ke belakang
  • Mulailah makan sereal bayi dan makanan oatmeal
  • ASI dan/atau susu formula
  • Sereal bayi
  • Makanan yang dihaluskan dan dihaluskan (hanya bahan), seperti wortel, ubi jalar, labu, apel, pir

 

  • Haluskan buatan sendiri harus memiliki konsistensi cairan kental
  • Buat sekumpulan pure buatan sendiri dan bekukan di atas nampan es batu. Mencairkan bubur sebelum memberikannya kepada bayi Anda.
  • Memperkenalkan bayi pada satu makanan baru pada satu waktu (setiap 3 hari)
  • Saat beralih ke makanan padat, cobalah memulai dan menyelesaikan makan dengan susu/formula
  • Memiliki inti yang lebih kuat dan kontrol yang lebih besar atas gerakan leher dan kepala Anda penting untuk memperkenalkan makanan padat.

7-9 Bulan

Ketika bayi menjadi lebih terbiasa dengan makanan padat, mereka mungkin mulai beralih ke makanan meja. Ini biasanya terjadi sekitar 8-9 bulan.

Jenis makanan apa yang bisa saya berikan kepada bayi setelah mereka beralih ke makanan meja?

Beri bayi berbagai makanan yang dihancurkan atau dipotong kecil-kecil. Tekstur dan bentuk yang berbeda harus disediakan. Beberapa tips menyusui untuk memberi bayi antara lain:

  • Ubi jalar
  • Buncis
  • Kacang polong
  • Pasta yang dimasak dengan baik
  • Buah merah

Hindari memberi bayi Anda makanan yang sangat asin, bermentega, atau manis.

Apakah ada yang tidak boleh saya lakukan ketika saya mulai memberikan makanan padat kepada bayi?

Jangan botol makanan bayi padat kecuali penyedia layanan kesehatan Anda memberi tahu Anda sebaliknya. Ini dapat secara dramatis meningkatkan jumlah makanan yang dimakan bayi setiap kali dia menyusu dan menyebabkan tersedak. Belajar duduk, menggunakan peralatan, dan beristirahat di antara gigitan adalah kebiasaan makan yang baik untuk dikembangkan.

Perhatikan tanda-tanda bahwa bayi Anda siap untuk makanan padat dan tips untuk membuatnya lebih mudah untuk beralih ke makanan padat.

Berikan bayi Anda makanan yang lembut, halus, atau dimasak dengan baik yang mudah ditelan. Sajikan makanan dalam potongan-potongan kecil untuk menghindari tersedak. Bayi harus mencoba makanan baru setiap tiga hari untuk membantu mendeteksi kemungkinan alergi makanan.

  • Di kursi tinggi, pegang dan minum dari botol
  • Mulailah makan lebih banyak tumbuk kental dan makanan meja tumbuk
  • Nikmati mainan mengunyah yang dapat memijat gusi yang sakit dan bengkak selama tumbuh gigi
  • Tetap kenyang lebih lama setelah makan
  • Mulailah mencari dan meraih benda, seperti makanan yang ada di dekatnya
  • Menunjukkan reaksi yang kuat terhadap aroma dan rasa baru
  • ASI dan/atau susu formula
  • Bubur
  • yoghurt
  • Makanan lunak dan halus seperti kentang panggang atau ubi jalar
  • Makanan lunak seukuran gigitan seperti:– Kuning telur yang dihaluskan– Potongan kecil pisang matang– Potongan kecil keju yang dipasteurisasi– Roti panggang lembut – Wortel yang dimasak dengan lembut
BACA JUGA :  Jangan Pernah Katakan 10 Hal Ini Ke Anak

 

  • Saat pertama kali memperkenalkan pure yang lebih tebal, campur dengan pure halus
  • Variasikan pure tertipis dan pure paling tebal
  • Sebagian besar nutrisi bayi masih perlu berasal dari ASI atau susu formula
  • Biarkan anak Anda bermain dengan makanan dan menjadi kotor
  • Jangan memberi makan makanan bayi dengan tambahan garam dan pengawet
  • Bergiliran memberi bayi sedotan untuk diminum dan membantunya dengan cangkir terbuka
  • Cobalah memberi makan bayi secara bergantian dengan sendok dan biarkan mereka mencoba makan sendiri.

10-12 bulan

Pada usia 12 bulan, bayi dapat mulai minum dari cangkir terbuka. Ingat saja, tumpahan itu terjadi! Bergantian antara memberi si kecil cangkir terbuka dan menggunakan sedotan; Ini akan membantu membangun otot mulut yang berbeda.

  • Jari makan sendiri
  • Makan makanan yang semakin bervariasi
  • Mulai gunakan cangkir terbuka
  • Siap untuk mencoba sayuran yang dimasak dengan lembut, buah-buahan halus, dan makanan ringan
  • Anda bisa siap untuk mulai makan sendiri bersama tim
  • Nikmati lebih banyak variasi aroma dan rasa
  • ASI dan/atau susu formula
  • Couscous, nasi dan quinoa
  • Camilan tambahan:– Kuning telur orak-arik – Kacang-kacangan / kacang-kacangan (lentil, kacang hitam, kacang pinto) – Daging giling – daging delicatessen yang dipotong kecil-kecil – Potongan keju – Roti, roti panggang, kerupuk, dan muffin – Pasta matang

 

  • Bayi harus makan 3 kali sehari ditambah beberapa camilan sehat
  • Gunakan opsi potong dalam food processor untuk menyajikan makanan yang sama yang Anda makan untuk bayi dengan konsistensi yang tepat atau hancurkan dengan garpu
  • Sajikan camilan pada waktu yang tepat untuk membuat bayi lapar akan makanan.
  • Makan bersama di meja saat makan

13-18 Bulan

Di usia ini, balita Anda semakin membaik setiap harinya dengan menyusui!

Mereka harus menggunakan cangkir secara teratur dan terbiasa memegang dan minum dari cangkir.

Mereka juga harus makan lebih banyak variasi makanan meja cincang tebal.

  • Anda dapat menggunakan cangkir terbuka secara mandiri
  • Harus dapat makan sebagian besar makanan dalam 1 tahun dan berpartisipasi dalam makanan keluarga
  • Tingkatkan variasi makanan meja cincang
  • Dengan persetujuan dokter anak, susu biasanya diperkenalkan pada usia 1 tahun.
  • Buah dipotong dadu atau potongan kecil
  • Sayuran lembut, dimasak, seukuran gigitan seperti zucchini atau brokoli
  • Tekstur makanan campuran: makaroni dan keju, casserole
  • Makanan ringan seperti:– Roti/bagel kecil – Abon atau potongan kecil daging/tahu – Sereal rendah gula – Ikan lunak

 

  • Dorong makan sendiri dengan peralatan
  • Ingatlah bahwa tugas Anda adalah menyediakan pilihan makanan yang sehat dan aman untuk bayi dan bayi Anda yang menentukan berapa banyak yang harus dimakan.
  • Bahaya tersedak yang umum:– Hot dog– kacang- Anggur utuh– popcorn– keras, lengket, permen lengket
BACA JUGA :  Pola makan bayi salah, adalah seperti berikut ini. Segera ubah kebiasaan tersebut demi kesehatan dan masa depan anak.

Kegiatan makan

Apa yang harus dicari

Beberapa kemungkinan tanda-tanda masalah makan

  • Tidak dapat menempel pada payudara atau botol
  • Suplai dengan gerakan ringan, cepat, dan bersemangat alih-alih hisap yang dalam dan teratur
  • Sering meludah dan/atau muntah setelah makan
  • Tampak lapar segera setelah makan
  • Mengalami diare atau ruam setelah menyusui
  • Tubuh kaku atau melengkung ke belakang selama menyusui
  • Tidak mengikuti kurva pertumbuhan bayi sendiri
  • Pemberian makan pendek atau panjang yang tidak biasa
  • Secara konsisten menolak makanan padat
  • Tidak dapat menyimpan makanan atau cairan di dalam mulut
  • Kesulitan mengunyah makanan yang sesuai dengan usia
  • Tidak menikmati variasi makanan atau menolak tekstur makanan tertentu
  • Tenggelam
  • Batuk dan/atau tersedak saat makan dan/atau minum
  • Penyakit pernapasan umum

Jika Anda khawatir tentang memberi makan anak Anda, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Ada berbagai jenis spesialis yang dapat membantu anak-anak dengan masalah makan, termasuk:

  • Konsultan Laktasi
  • Ahli patologi wicara-bahasa
  • Terapis Okupasi

Seorang spesialis dapat merekomendasikan teknik pemberian makan, olahraga, dan makanan khusus untuk membantu pemberian makan. Setiap anak akan memiliki tujuan unik mereka sendiri dan menghabiskan waktu bekerja dengan mereka setiap hari dapat membantu meningkatkan kemampuan mereka untuk mengisap, mengunyah, dan menelan untuk pengalaman makan yang lebih baik.

Yang Harus Anda Ketahui Tentang Alergi Makanan

Apa saja gejala alergi makanan?

Jika Anda memperhatikan bahwa anak Anda memiliki masalah kulit, seperti ruam, gatal-gatal, atau pembengkakan; masalah perut, seperti mual, muntah, dan diare; dan/atau masalah pernapasan, semua ini adalah gejala alergi makanan. Tanda-tanda lain termasuk kulit pucat atau pusing.

Apa yang harus saya lakukan jika menurut saya anak saya memiliki alergi makanan?

Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan anak Anda. Mereka mungkin merekomendasikan tes alergi melalui tusukan kulit atau tes darah atau mencoba diet khusus untuk membantu menentukan makanan mana yang menyebabkan alergi.

Bahkan jika anak Anda tidak memiliki riwayat alergi, yang terbaik adalah menunggu tiga hari sebelum makanan baru . Misalnya, jika Anda memperkenalkan makanan baru kepada bayi Anda pada hari Senin, jangan berikan makanan baru hingga Kamis. Jika mereka memiliki reaksi alergi, akan lebih mudah untuk mengetahui makanan mana yang menjadi penyebabnya.

Jika anak Anda bertekad untuk memiliki alergi makanan, jauhkan anak Anda dari makanan yang mengandung bahan-bahan ini. Pastikan untuk memberi tahu sekolah dan pengasuh anak Anda tentang alergi atau obat-obatan yang direkomendasikan oleh penyedia layanan kesehatan anak Anda untuk meredakan gejala.

Apa saja alergi makanan yang umum?

Susu, telur, kacang tanah, kacang pohon, ikan, kerang, kedelai, dan gandum menyebabkan 90% alergi makanan. Memperkenalkan makanan baru setiap tiga hari dapat membantu menentukan apakah makanan tertentu menyebabkan reaksi alergi.

 

You May Also Like

About the Author: admin