Apa Kaitannya Dengan Diabetes Tipe 3 dengan Alzheimer, ini alasannya

Sekitar setengah dari orang dengan diabetes tipe 2 akan menjadi Alzheimer. Penyakit ini sekarang dikenal sebagai diabetes tipe 3.

Alzheimer adalah bentuk demensia dan gangguan terkait yang paling umum.

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa orang dengan diabetes tipe 2 di usia 50-an, hingga 65% lebih mungkin mengembangkan penyakit Alzheimer dibandingkan dengan kadar gula darah normal.

Sekitar setengah dari orang dengan diabetes tipe 2 akan terus mengembangkan Alzheimer dalam hidup mereka. Penyakit ini sekarang dikenal sebagai diabetes tipe 3. Alzheimer adalah penyakit degeneratif progresif pada otak. Namun, jika kita menderita diabetes, kita mungkin berisiko tinggi terkena penyakit Alzheimer.

Ini karena Alzhiemer mewakili bentuk diabetes yang secara selektif melibatkan otak dengan karakteristik biokimia dan molekuler yang tumpang tindih dengan diabetes tipe 1 dan tipe 2.

Dr. Sanjay Kalra, seorang konsultan untuk Asian Federation of Endocrine Societies, menjelaskan bagaimana diabetes menempatkan kita pada risiko penyakit Alzheimer.

“Pada orang dengan Alzheimer, gumpalan protein yang disebut plak beta-amiloid terbentuk di antara sel-sel otak, menghalangi komunikasi.

Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan diabetes tipe 2 memiliki endapan beta-amiloid di pankreas yang mirip dengan yang ditemukan di otak orang dengan Alzheimer.

Resistensi insulin dapat melucuti sel-sel otak dari glukosa yang dibutuhkan untuk berfungsi, menyebabkan kerusakan.

Resistensi insulin di otak ini telah dinamai diabetes tipe 3. Menyebut AD sebagai DM3 dibenarkan karena kelainan molekuler dan biokimia mendasar tumpang tindih dengan T1DM dan T2DM daripada meniru efek salah satunya,” kata Dr. Sanjay. Pada mereka yang berada pada tahap awal diabetes tipe 3, atau berisiko, tes laboratorium mungkin menunjukkan peningkatan kadar gula darah.

Mereka juga cenderung memiliki salah satu tanda peringatan penyakit Alzheimer, seperti pelupa.

BACA JUGA :  7 Kesalahan Umum Parenting yang Bikin Anak Gampang Minder

Beberapa gejala lain dari penyakit ini termasuk kehilangan ingatan yang mengganggu kehidupan sehari-hari, tantangan pemecahan masalah, kebingungan dalam waktu dan tempat, kesulitan berbicara atau menulis, penilaian yang buruk, penarikan diri dari kehidupan sosial, dan perubahan suasana hati.

Selain itu, Dr. Kalra mengatakan, ada dua strategi utama yang diikuti dalam pengobatan dan pengelolaan penyakit Alzheimer, strategi non-farmakologis dan obat resep.

“Sangat penting untuk menyesuaikan obat dengan hati-hati untuk pasien lanjut usia. Pilihan obat, berapa lama harus dilanjutkan, dll. harus diputuskan berdasarkan gejala dan keadaan individu.

Ini menjadi semakin penting bagi orang yang hidup dengan diabetes tipe 2. Yang terbaik adalah menghindari obat tidur untuk orang dewasa yang lebih tua dengan demensia, karena dapat menyebabkan inkontinensia, jatuh, dan peningkatan agitasi, selain efek samping serius lainnya.”

Untuk mencegah diabetes tipe 3, penting untuk berhati-hati sejak usia dini untuk meningkatkan kesadaran tentang tetap aktif dengan berpartisipasi dalam kegiatan yang menjaga pikiran dan tubuh Anda tetap waspada, serta menghindari potensi faktor risiko dengan membuat perubahan gaya hidup yang diperlukan. (*)

You May Also Like

About the Author: admin